Kategori : Perjalanan
Pilih Bulan dan Tahun
Semua Postingan

Menampilkan Postingan pada bulan February 2024
Pulang Ke Desa
Setelah beberapa waktu, jarang sekali pulang ke kampung halaman. Dengan berbagai kesibukan yang mungkin teman teman sama sama merasakan. Pergi dikampung halaman, ada yang bekerja, melanjutkan sekolah, bahkan berpindah rumah karena faktor ekonomi yang tidak memungkinkan.Semua itu dilakukan, karena dewasa menutut kita untuk seperti ini dan seperti itu, terkadang hal itu muncul dari orang lain. Ketika melihat sekeliling kita sudah bertumbuh, hendaknya kitapun bertumbuh. Mengambil peran, mau jadi apa kelak, mau jalan mana yang akan dipilih dan apa yang akan dipetik ketika kita menanam dari sekarang.Yang aku rasakan, saat ini bagaimana memberi jeda dan berhenti sejenak. Memberikan ketenangan diri tak usah selalu berlari. Ada kalanya kita istirahat, jangan jangan yang kita kerjakan saat ini. Ada yang perlu diperbaiki....Ternyata Berhenti Bukan Berarti Rugi
Perjalanan Menuju Ketenangan
"Mas berhenti bisa ngga, mau kecing dulu," kataku Sebuah perkataan yang saya katakan terdengar aneh diposisi jalan tol ini, mana ada wc di daerah sini. Tapi mau ngga mau kencing adalah hal yang tidak boleh ditunda tunda titik (dalam pikiranku). Disisi lain perjalan baru masuk tol, bisa dibayangkan berapa jarak tol dari tujuan dan berapa lama untuk mengatur strategi supaya bisa mengendalikan kencing ini. Sempet mengolah taktik, ketika macet saya harus keluar jalan kesemak semak dan kencing langsung. Apa saya kencing dibelakang tempat duduk dimasukin ke botol.Huawaaaa semua tidak mungkin dilakukan yang hanya meninggalkan mimpi saja. Batu putih yang biasanya sebagai solusi terakhirku untuk menahan kencing, tapi naas tidak ada.Perasaan pasrah, lemes, dan tak berdaya yang sekarang aku rasakan. Terbayang saking malunya kencing dicelana. Apalagi saat mobil melewati polisi tidur, berasa mau keluar tapi ngga jadi. Selalu berulang lagi dan lagi, "mas pelan pelan ya waktu ada polisi tidur" kataku.Ya kali kencing di mobil beneran, siapa yang tau kan ada polis tidur eh keblabasan keluar. Saking malunya disebelahku ada seorang cewe yang seolah olah dia maksud apa yang sedang saya rasakan. " Hmm yang sabar ya," katanyaPada akhirnya kita melewati jalan kecil lalu keluar tol, untuk mencari wc . Setelah mencarai digoogle map kebetualan ada masjid disekitar jalan kecil itu. Ternyata, sopir mobil pun sama, sama sama merasakan betapa jerih payahnya menahan kencing di jalan tol sambil menyetir mobil. Ternyata kita satu frekuensi mas, lain kali kalo mau lewat tol kencing dulu itu penting sekali. Selesai dan lega sekaliiiii.........
Melambatkan Diri
Sudah satu minggu lebih membiasakan berangkat bekerja jalan kaki. Jarak tempuh sekitar 1,9 km untuk bisa berangakat ke tempat kerja. Adakalanya perasaan senang dan malas saling mendahului. Niatan seperti ini berawal dari membaca tulisan di kompas. Bahwa jalan kaki baik untuk kesahatan badan. Ditambah hidup merantau perlu menghemat uang, belum dikarunai momongan motor dan fakto enggan memberatkan orang lain. Semisal harus minjam motor ataupun sukarela ada yang menawarinya pinjaman. Selagi masih mempunyai apa yang bisa dipakai. Ntah bentuknya barang ataupun anggota badan. Seperti kaki-kaki yang masih bisa untuk melangkah merdeka. Ya sudahlah, akhirnya saya putuskan menjadi sebuah prinsip dalam diri. Meminta bantuan dan menerima bantuan orang lain sah-sah saja. Tetapi perlu lebih dulu melihat dan merasakan sendiri. Apakah masih mampu raga dan jiwa ini. Semisal mampu melakukan sendiri terlebih dulu. Dalam makna lebih dalam berdikari. Kegiatan jalan pagi ada keuntungannya. Selain baik untuk lesahatn. Kita lebih jeli dalam melihat dan merasakan keadaan. Apa lagi di zaman yang begitu cepat sekarang ini. Adakalanya cara menikmati hidup dengan berjalan pagi. Dengan berjalan pagi, saya bisa melihat hamparan sawah yang luas, kondisi lingkungan, pengendara jalanan yang saling cepat, dan aktivitas pagi lainnya. Tak sungkan-sungkan saya segera mengabadikan momen ini. Selain sebagai pengingat, bisa juga sebagai bahan untuk bercerita. Seperti foto perempuan yang sedang dibonceng suaminya. Berlatar botol bekas berbentuk cinta. Sebuah botol bekas yang mulai lepas satu persatu. Apakah cinta orang tua seperti itu. Setelah mempunyai anak cintanya mulai berkurang. Karna sudah meraskan dan cintanya dibagikan ke anak-anknya. Dalam hal ini, keributan keluraga akan terjadi. Segala macam permasalahan muncul ssbagai pemicu keributan. Seperti haru belanja ke pasar, masalah kegiatan mencuci baju, membersihkan rumah, belum lagi masalah ekonomi. Lebih jelasnya bisa ditanyakan ke orang tua yang suka ribut terus. Heeee....
Agustus Menanti Hujan
Pagi ini, bersyukur sekali rasanya bisa melihat langit. Memandang langit diantara tiang listrik. Langit yang begitu cerah dan biru. Lampu jalan otomatis yang masih menyala dan akan mati ketika matahari datang. Suasana pagi semakin sahdu. Kicau burung yang sedang keluar dari sangkarnya. Menunjukan bahwa kehidupan akan segerah dimulai. Akhir-akhir ini langit sering diperbincangkan. Setelah sekian lama hanya senja yang selalu dirindukan. Langit yang tampaknya biru berubah menjadi kelabu. Sebagian daerah indonesia sedang mengalami hal seperti ini. Ntah hanya kabar saja atau isu polusi yang tak kunjung ada solusi. Berjalan secara terus menerus karena belum terjadi secara serius. Kesadaran akan muncul ketika semua saling merasakan akibat semua itu. Terlalu dalam bagiku untuk berpikir seperti ini kepada langit pagi. Langit akan selalu di atas. Sedangkan manusia tempatnya di bawah. Walaupun bisa ke atas itupun hanya sementara. Tetapi ketika di bawah, manusia bisa menjaga kehidupan. Kita akan mendatakan sebuah hadiah yang tak terduga dari langit. Seperti langit mengirimkan hujan untuk tanah gersang. Memberi butiran pelangi di kalah kesedihan datang. Kepada langit, semoga hujan datang. Kemarau Agustus sudah terlalu panjang. Selalu ada separuh kebahagian dikala hujan datang. Separuh yang tidak bahagia adalah orang yang tak bersyukur. Bukankah hujan adalah sekumpulan doa-doa yang mudah terkabul. Mari langitkan segala doa dikala hujan datang.
Anak-Anak yang digembala Angin
Dalam perjalanan pulang selepas bekerja dari Semarang ke Demak. Sudah terlintas dalam benak. Untuk sesekali berkunjung ke sebuah tempat. Sebuah tempat yang mulai tenggelam oleh genangan air laut yang menuju ke darat. Tempat ini baru dibangun jalan tol untuk menghindari kemacetan jalanan. Terlihat kesenjangan yang begitu significan antara jalan tol dengan rumah yang pemukiman warga. Permasalahan terendamnya perkampungan warga, salah satu penyebabnya karena perubah iklim. Mau tidak mau sebagian warga ada yang tetap tinggal di pesisir pantai tersebut. Alasan yang begitu lazim karena mayoritas penduduk berkerja sebagai nelayan. Tak dapat dipungkiri pekerjaan utama yang terkadang harus dilakukan. Walaupun hasil tak sebanding dengan kenyataan. Dalam buku "urip di oyak oyak banyu" nelayan biasanya menjual hasil tangakapan ke pengepul. Harga yang kerap kali rendah tak sesuai jerih payah. Teringat kejadin seperti ini juga di rasakan oleh petani sawah di desaku. Pekerjaan petani padi menjadi mayoritas utamanya. Lagi-lagi pengepullah yang mengatur harga pasaran. "Arep di dol piro hasil penen padinya, hasil tangkapan ikannya gelem ora gelem yo semeno regane." Desakan ekonomi kebutuhan mau tidak mau menuruti harga pengepul. Padahal jerih payah mencari ikan sekarang sudah lumayan jauh. Seperti anak-anak yang sedang digembala angin. Hanya satu mata pencarian sulit sekali untuk tidak menyetujui dan menjalani. Ada perasaan ketakutan dan kekawatiran yang menylimuti. Dalam hal ini aku tersadar. Sudah selayaknya ketergantungan pekerjaan utama harus diselipi pekerjaan lainnya. Inovasi dan kreativitas perlu di uji lagi. Karena dalam bekerja akan lebih nyaman jika tidak terlalu bergantung satu gaji. Angin tak selamanya ada dan berahabat, akan selalu ada waktu yang merubahnya. Ntah berubah sifat, berubah menjadi angin musim penghujan ataupun angin kemarau. Mari berani mencoba untuk hal baru. Berani mencoba memutuskan layang-layang. Bukankah terkadang kita gembira ketika layangan putus. Walaupun kesedihan akan selalu ada. Tetapi ada yang perlu diingat, kita masih bisa memainkan permainan dimusim selanjutnya. Pada musim yang berbeda.Tol Sayung