JA Opal - шаблон joomla Продвижение
  • Daftar
    *
    *
    *
    *
    *
    Fields marked with an asterisk (*) are required.
You are here: Home Belanja Buku Ekonomi & Manajemen Ekonomi Nurani VS Ekonomi Naluri
Info: Your browser does not accept cookies. To put products into your cart and purchase them you need to enable cookies.
PDFCetakE-mail
EFECTIVE TEACHING TEORI DAN APLIKASIEKONOMI POLITIK KEMITRAAN ASEAN

Ekonomi Nurani VS Ekonomi Naluri
Tampilkan Gambar Lebih Besar


Ekonomi Nurani VS Ekonomi Naluri

Harga satuan (biji): Rp. 75 000.00

Klik disini jika ada yg ingin ditanyakan

Judul buku Ekonomi Nurani VS Ekonomi Naluri menyiratkan dilema yang selalu kita hadapi, yaitu tarik-menarik antara apa yang seharusnya (das sollen), dan sesungguhnya apa yang terjadi (das sein), antara desiderata dan realita. Pada dataran normatif kita berbicara tentang hal-hal yang ideal, tak bercacat, dan bermain dalam imajinasi solusi yang abstrak. Kenyataan sering menunjukkan wajah yang sebaliknya, wajah yang sesungguhnya ingin kita hindari. Terdapat jarak lebar antara semangat "membela yang benar" dengan fakta "membela yang bayar"; antara "jalan pantas" dan "jalan pintas", atau antara "transformasional" dan "transaksional". Judul ini ingin mengingatkan kita semua terhadap hal-hal yang esensial dan fundamental dalam kehidupan bersama, khususnya dalam bidang ekonomi, meski sepintas terkesan romantis dan nostalgis.

"Bab yang digarapnya secara paling mengesankan menurut saya, adalah Bab I, yang menganalisis berbagai paradigma ekonomi yang tengah berkembang. Tulisan-tulisan pada bab ini berasal dari ulasan Mas Hend tentang berbagai pemenang Nobel Ekonomi, serta diskusi ekonomi pada level ideologis dan paradigma."

(Tony Prasetiantono, Ph.D adalah dosen tetap Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM; Kepala Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Publik (PSEKP) UGM; Komisaris Independen Bank Permata.

"Maka buku ini dan tulisan-tulisan berikutnya patut kita baca dan cermati, karena akan menguak mana yang logis dan mana yang bermanfaat. Akan terungkap mana yang lebih logis tentang berapa kali seekor katak (kodok) melompat-lompat menyeberangi kali menurut seorang guru besar dan menurut anak jalanan.


Share

Customer Reviews:

There are yet no reviews for this product.
Please log in to write a review.


Penerbit Buku

Info: Your browser does not accept cookies. To put products into your cart and purchase them you need to enable cookies.


Kategori Buku

Get in touch